Awak Media Keluhkan Sulitnya Bertemu Bupati

  • Whatsapp

OKU Timur – Awak media yang bertugas di wilayah OKU Timur mengeluhkan rumitnya birokrasi jika ingin menghadap Bupati.

Seperti yang dialami oleh wartawan Palembang Pos Ardi yang telah 6 tahun melaksanakan tugas jurnalistiknya, tidak dapat menghadap Bupati Enos, padahal kepentingannya untuk meminta ucapan selamat ulang tahun medianya, yang ditulis tangan oleh Enos.

“Ini proyeksi dari redaksi, dan saat ingin menghadap beliau, salah satu Staf ajudan Bupati tidak mengizinkan, dengan alasan harus ada nota dinas dari dinas Kominfo atau surat permohonan dari redaksi,” kata Ardi.

Menurutnya ini birokrasi yang sengaja dibuat rumit para pekerja pers yang ada di OKU Timur.

Artikel Lainnya
Audiensi Bersama Bupati OKUT, Pramudia Law Firm Paparkan Sejumlah Program

“Bukan kami minta diistimewakan oleh Pemkab OKU Timur, dalam hal menghadap Bupati, dan jangan salahkah kami atau mengatakan kami tidak tahu etika, bila kami langsung ketemu Bupati, dan meminta langsung di lapangan,” ujarnya.

Ardi juga berharap, kiranya Bupati dapat menegur para staf nya, sebab, aturan ini akan merugikan Pemkab sendiri, mengingat pekerja pers memiliki hak untuk bertanya.

“Hendaknya Bupati dapat meninjau kembali aturan yang ketat ini, demi kebaikan bersama, sebab, Bupati sebelum Enos, untuk bertemu tidak ada birokrasi seribet ini, sebenarnya ini ada apa,” imbuhnya.

Artikel Lainnya
Kadin Perkim Dampingi Gubernur Dan Bupati Resmikan Bedah Rumah di OKUT

Hal serupa juga pernah dialami oleh wartawan Tribun Sumsel di OKU Timur Edo Pramadi saat hendak menghadap bupati beberapa waktu lalu.

“Iya saya pernah diminta nota dinas juga,” ujar Edo membenarkan.

Sementara Kabag Humas Pemkab OKU Timur Ikra Sentana, S.STP saat dikonfirmasi mengatakan bahwa aturan untuk menghadap Bupati masih seperti biasa belum ada prubahan aturan.

“Belum ada prubahan aturan, masih seperti dulu, apa bila mau menghadap Bupati lapor ke bagian protokol, kalau ada bapak dan tidak sibuk akan dipersilahkan untuk menghadap Bupati,”pungkasnya.

(BD)